jump to navigation

KRI Irian, Kapal perang terbesar Indonesia 25 November 2009

Posted by masbloro in Artikel Umum.
Tags:
trackback

Kapal jenis ini adalah Kapal Penjelajah konvensional terakhir yang dibuat untuk AL Soviet, 13 kapal diselesaikan sebelum Nikita Khrushchev menghentikan program ini karena kapal jenis ini dianggap kuno dengan munculnya rudal (peluru kendali). Kapal ini adalah versi pengembangan dari Penjelajah Kelas Chapayev.

KRI Irian sebenarnya adalah kapal Penjelajah Ordzhonikidze dari armada Baltik AL Sovietyang dibeli oleh pemerintah Indonesia pada tahun 1962. Pada Saat itu KRI Irian merupakan kapal terbesar di belahan bumi selatan . Kapal ini digunakan secara aktif dlm Operasi Trikora untuk persiapan merebut Irian Barat

Pada 11 Januari 1961 Pemerintah Soviet mulai mengeluarkan instruksi kepada Central Design Bureau #17 untuk memodifikasi Ordzhonikidze supaya ideal beroperasi di daerah tropis. Modernisasi skala besar dilakukan untuk membuat kapal ini bisa beroperasi pada suhu +40�C, kelembapan 95%, dan temperatur air +30�C.Tetapi perwakilan dari Angkatan Laut Indonesia yang kemudian mengunjungi kota Baltiisk menyatakan bahwa mereka tidak sanggup untuk menanggung biaya proyek sebesar itu. Akhirnya modernisasi dialihkan untuk instalasi genset diesel yang lebih kuat guna menggerakkan ventilator tambahan.

Pada 14 Februari 1961 Kapal ini tiba di Sevastopol dan pada 5 April 1962 kapal ini memulai ujicoba lautnya.Pada saat itu Kru Indonesia untuk kapal ini sudah terbentuk dan ada di atas kapal. Mekanik kapal ini Bapak Yathizan,
di kemudian hari menjadi Kepala Departemen Teknik ALRI. Begitu juga banyak dari pelaut yang lain,di kemudian hari banyak yang mampu menduduki posisi penting.

Operasional

Datang ke Surabaya pada 5 Agustus 1962 dan dinyatakan keluar dari kedinasan AL Soviet pada 24 Januari 1963.Dalam sejarah Militer Soviet, Tidak pernah Uni Soviet menjual kapal dengan bobot seberat ini kepada negara lain kecuali kepada Indonesia. ALRI yang belum pernah mempunyai armada sendiri sebelumnya, belajar untuk mengoperasikan kapal-kapal canggih dan mahal ini dengan cara trial and error / coba-coba. Pada November 1962 tercatat sebuah mesin diesel kapal selam rusak karena benturan hirolis saat naik ke permukaan, sebuah destroyer rusak dan 3 dari 6 boiler KRI Irian rusak. Suhu yang panas dan kelembapan tinggi berefek negatif terhadap armada ALRI, akibatnya banyak peralatan yang tidak bisa dioperasikan secara optimal. Di lain pihak kehadiran kapal ini memberikan efek psikologis bagi Kapal 2x perang AL Belanda terutama
Kapal Induk Belanda Kareel doorman dan membuat AL Belanda secara drastis mengurangi kehadirannya di perairan Irian Barat. Apalagi pd saat itu TNI-AU jg mengoperasikan Bomber Tu-16 Badger yg bisa mengotong
2 Rudal anti kapal perangAS-1 Kennel (rudal ini besarnya sama dgn Pesawat Pemburu Mig 15 !).

Pada 1964 Kapal Penjelajah ini sudah benar-benar kehilangan efisiensi operasionalnya dan diputuskan untuk mengirim KRI Irian ke Galangan Kapal Vladivostok untuk perbaikan. Pada Maret 1964 KRI Irian sampai di Pabrik Dalzavod. Para pelaut dan teknisi Soviet terkejut melihat kondisi kapal dan banyaknya perbaikan kecil yang seharusnya sudah dilakukan oleh para awak kapal ternyata tidak dilakukan. Mereka juga tertarik dengan sedikit modifikasi yang dilakukan ALRI yaitu mengubah ruang pakaian menjadi ruang ibadah (sesuatu yang tidak mungkin terjadi di negara komunis)

Pemensiunan

Setelah perbaikan selesai pada Agustus 1964 kapal menuju Surabaya dengan dikawal Destroyer AL Soviet.Setahun kemudian (1965) terjadi pergantian pemerintahan. Kekuasaan pemerintah praktis berada di tangan Soeharto.Perhatian Soeharto terhadap ALRI sangat berbeda dibandingkan Sukarno. Kapal ini dibiarkan terbengkelai di Surabaya, bahkan terkadang digunakan sebagai penjara bagi lawan politik Soeharto Pada 1970 kapal yang terbengkelai ini mulai terisi air. Tidak ada orang yang peduli untuk menyelamatkan Kapal Penjelajah ini.Tercatat KRI Irian dibesituakan di Taiwan pada tahun 1972 dengan alasan kekurangan komponen suku cadang kronis.

Sungguh IRONIS………

Spesifikasi & Alusista :

Panjang: 210 Meter
Lebar : 22 Meter
Draught: 6.9 Meter
Bobot : 16,640 Ton
(sebagai perbandingan Kapal terbesar TNI-AL sekarang
adalah Fregat Kelas tribal “hanya” yg berbobot 3.250 Ton)
Power Plant: 2 Shaft geared steam trubine engine
6 Boiler , 110,000 HP
Kecepatan Maks: 32.5 Knot
Tebal lapisan baja:
->Belt :100 mm
->Tower:150 mm
->Dek :50 mm
->Turret: 75 mm

Persenjataan utama
->10 Tabung Torpedo anti Kapal Kaliber 533 mm
->12 Buah Kanon tipe 57 cal B-38 Kaliber 15.2 cm ( 6 depan , 6 Belakang)
->12 Buah Kanon ganda tipe 56 cal Model 1934 6 (twin) SM-5-1 mounts Kaliber 10 cm
->32 Buah kanon multi fungsi kaliber 3.7 cm
->4 Buah triple gun Mk5-bis turrets kaliber 20 mm (untuk keperluan Anti serangan udara)

sumber : wikipedia, detik

About these ads

Komentar»

1. rotaigalp - 26 November 2009

gw bangga jadi anak bangsa negeri ini…
semoga dengan fasilitas yg udah lumayan canggih kayak gini, kedaulatan bangsa ini akan makin terjaga…

2. sujarwanto - 21 April 2010

smoga indonesia , menjadi negara yg lbih baik dr dlu,,,
terutama,,,, dlm pertahan y,,,,,,??
mw d dart atw pun d perairan sekal,gus ….
agar negara2 lain tdk berani menjaja lg negara,,, yg indah ini,,,,,
MERDEKA…..!!!!!!

3. dealer pulsa - 30 September 2010

tentara indo sudah tidak diragukan daya tempurnya. tinggal peralatannya

4. Fery - 12 Oktober 2010

Gw seneng bgt hub indonesia dah membaik dgn rusia smoga bkal se’erat di jaman Bung Karno… Dgn bgitu Bkan hal yg mustahil indonesia bkal dapetin KRI irian yg terbaru

5. sofie - 18 Oktober 2010

sekarang yg dibutuhkan Indonesia adlh armada kapal induk karena Indonesia adalah negara maritim sehingga dibutuhkan kekuatan penuh utk menjaga perbatasan laut kita

6. yusdi - 23 Februari 2011

harusnya sekarang punya kri irian lebih dari 1, hidup TNI!

7. rianto - 12 Maret 2011

saya cuma bangga dgn sebagian aparat negara, karena sbagian lagi mata duitan, dan takut mengambil keputusan!………….bantai aja negara malingsia yg slalu nyakitin jiwa DAN ragA masyarakat kita! MERDEKA! 3X

8. singgihgumilang yechselalu - 17 Maret 2011

wah,,,
keren bnget thu,,,,,

9. lontong_balap - 9 Juni 2011

ada yang tau gak kemana perginya KRI IRIAN ini ??
udah googling-googling sampe jengking-jengking ga dapet2 informasi secuilpun tentang keberadaannya.
masa monster kayak gini bisa raib begitu aja ??????

beranda - 10 Juni 2011

coba nanti aku bantu googling kalo ada hasilnya ntar kita berbagi

10. Utomo - 21 September 2011

Luar biasa dalam kondisi negara saat itu , kita bisa merebut Irian . Sementara sekarang yang ekonominya lebih baik dari dulu malah terancam diintegrasi bangsa , karena pimpinan kita tidak mempunyai keinginan memperkuat armada TNI AL secara spektakuler agar kedaulatan NKRI bisa terjaga dengan aman dan sjahtera menuju masyarakat adil dan makmur.

11. Deo angger - 18 Oktober 2011

ironis sangat

12. Rifky Ganteng - 7 Januari 2012

woow

13. keegan - 25 Februari 2012

saya bangga sama presiden soekarno bisa beli kapal destroyer sebesar itu dan juga bisa membeli pesawat mig dari rusia dan alat alat tempur anggih laiinya padahal di era 60 an ekonomi rakyat indonesia masih kalangkabut tapi saya bangga mempunyai presiden seperti ir soekarno di era 60 an ajja dia bisa beli alattempur canggih milik rusia andaikan sukarno msih hidup dan menjabat presiden indonesia pasti rkyat indonesia makmur ngga ada lagi yg namnya korupsi pasti kita bisa nggeser amerika sebagai negara terkuat di dunia dan menjadi nomor satu didunia maupun di bidang militer dan juga di bidang ekonomi kapan rakyat indonesia punya presiden seperti ir soekarno
tapi sekarang dimana alat alat tempur canggih itu kalaupun masih ada tni kan bisa memperbaruinya dengan sistem yang sangat canggih


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 94 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: